Sedekah Online Akhir Tahun Bencana Alam Indonesia – PPPA Daarul Quran

Sedekah Online Di PPPA Daarul Qur’an

(Sumber : Instagram Info Bali)

 

Program Sedekah Online Sedekah Akhir Tahun Bencana Alam Indonesia

Menghitung hari jelang pergantian tahun Masehi 2017-2018, Indonesia tengah dilanda bencana. Senin (27/11), Pusat Peringatan Dini Siklon Tropis BMKG (Tropical Center Warning Center/TCWC) berhasil mendeteksi siklon tropis yang tumbuh sangat dekat dengan pesisir selatan Pulau Jawa dengan nama “Cempaka” yang mengakibatkan perubahan pola cuaca.

Dampak siklon tropis Cempaka ini berupa potensi hujan lebat di wilayah Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Jawa Timur. Angin kencang hingga 30 knot juga berpotensi di Wilayah Kepulauan Mentawai, Bengkulu, Sumatera Selatan, Bangka Belitung, Lampung, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DIY Yogyakarta, Laut Jawa, Selat Sunda bagian Utara, Perairan Utara Jawa Timur hingga Kepulauan Kangean, Laut Sumbawa, Selat Bali hingga Selat Alas, Selat Lombok bagian Selatan dan Perairan Selatan Bali hingga Pulau Sumba.

(Sumber : Instagram Info Sumatera Barat)

Potensi gelombang tinggi 2,5-6 meter di Perairan Selatan Jawa Timur, Laut Jawa bagian Timur, Selat Sunda bagian Selatan, Perairan Selatan Banten hingga Jawa Barat, Samudera Hindia Barat Bengkulu hingga Selatan Jawa Tengah. Diperkirakan siklon tropis Cempaka masih akan bertahan dalam dua hingga tiga hari kedepan. Cuaca ekstrim tersebut menyebabkan beberapa daerah di Indonesia terdampak bencana.

Meletusnya Gunung Agung Bali telah menyita perhatian besar masyarakat Nusantara. Darurat penerbangan Bali pun ditutup, masyarakat sekitar Gunung Agung dievakuasi ke tempat paling aman dari semburan lava panas.

 

(Sumber : Instagram Info Pacitan)

 

kabupaten/kota pun tak terelakkan. Di Pacitan, Jawa Timur, sebanyak 11 orang meninggal dunia, sembilan orang dikabarkan meninggal akibat tertimbun tanah longsor di Kabupaten Pacitan, serta dua orang lainnya hanyut terbawa banjir. Dikabarkan pula wilayah Jawa lainnya dilanda banjir dan longsor. Menyusul Lombok Timur dilanda banjir bandang pada Sabtu (18/11), sebanyak dua korban meninggal dunia.

Dukungan dari seluruh masyarakat Indonesia saat ini sangat dibutuhkan para korban terdampak bencana. Tim Siaga Bencana (SIGAB) akan bergerak ke beberapa wilayah bencana melalui kantor-kantor cabang PPPA Daarul Qur’an yang terletak paling dekat dengan lokasi, mengirimkan bantuan emergency, logistik hingga membangun posko dapur umum untuk para korban.

 

 

(Sumber : Instagram Info Pacitan)

 

Untuk Mendukung Program ini Caranya :
1. Klik tombol warna kuning “SEDEKAH SEKARANG”
2. Pilih “NOMINAL” dengan klik “Tanda Panah Bawah” dan Sertakan Doa.
3. Isi Biodata di kolom yang tersedia dan “Klik Lanjut”
4. Pilih metode pembayaran (Tersedia Bank BCA/BRI/Mandiri/BNI Syariah) atau Dompet Sedekah jika sudah melakukan Login.
5. Silahkan melakukan transfer sedekah sesuai dengan informasi yang disampaikan oleh sistem pada Email Komitmen Sedekah.
6. Dapatkan laporan via email dan pastikan email Daarul Qur’an berada di kotak masuk/primary Anda. Jika mengalami kesulitan bisa mengirimkan pesan kepada kami.

Mau Sedekah Harian Otomatis Setiap hari Melalui PayTren?

Daftar dan mulai sedekah ke PPPA Daarul Quran melalui aplikasi PayTren. Anda bisa sedekah otomatis Rp.2.000 yang bisa anda setting untuksedekah di Pagi , siang atau sore. Segera download aplikasi PayTren di Playstore / AppStore dan beli lisensinya dengan isi formulir registrasi disini. Gabung dengan komunitas PayTren sekarang raih manfaat dan keuntungan. Sukses Bisnisnya Berkah Hidupnya

Ustadz Yusuf Mansur: Giving Is Changing Sedekah Itu Perubahan

Giving is Changing, sedekah itu perubahan. Jadi kalau anda bersedekah, anda akan berubah. Alhamdulillah, saya mengawali ilmu sedekah lewat keterpurukan. Jadi kalau ada orang yang masuk ilmu sedekah dengan rasa syukurnya, itu paling hebat. Kalau saya masuk pintu sedekah karena masalah.

Saat itu saya di penjara, punya makanan terbatas. Kadang-kadang dapet kiriman, kadang-kadang enggak. Saya belajar nih, waktu itu kiriman enggak dateng dari kepolisian. Biasanya cuma ada nasi cadongan yang lauknya hanya toge dan tahu dibelah dua. Saya udah prepare, kalau nasi enggak dateng saya udah punya cadangan, saya simpen roti di bawah bantal-bantalan saya. Bener, sampe jam 11 siang itu nasi enggak dateng.

Akhirnya, saya makan roti saya, tapi begitu saya mau makan, seperti ada suara di kepala saya, “Lu liat tuh semut, coba lu bagi itu semut, supaya lu dapet makanan”. Nah, saya turun lah dari bale batu saya, terus saya dialog sama semut. Saya bilang begini, “Eh mut lu mau roti enggak ? Kalau lu mau, lu turun sini”. Turun tuh semut, saya bilang “Ternyata bukan cuma Nabi Sulaiman ya yang bisa bicara ama semut, Yusuf Sulaiman bisa juga” hehehe.

Beneran itu semut turun, lalu saya kasih roti itu di atas lantai dan saya dialog ama ni semut, saya bilang “Mut tuhan lu kan sama ama gw, lu doa dong sama Allah, biar gw ini ama temen-temen dapet makanan” kayaknya itu semut pada ngangguk sih. Terus saya balik ke tembok, saya hadapkan kepala saya ke tembok. Saya merasa seperti seseorang yang sedang bagus sekali imannya saat itu. Saya bilang, “kayaknya sebentar lagi bener nih bakalan dateng nasi”.

Beneeer ada yang ngetok, saya dipanggil, “Dul, waktu itu panggilannya msih Dul bukan ustad”. Tiba-tiba si opsir nanya, “Udah makan belum semuanya nih”. Langsung pada jawab, “Belum, belum makan”. “Yaudah tunggu sebentar ya” kata si opsir. Dia balik lagi kira-kira sepuluh menit, bawa nasi padang isi gule ayam, gule kambing, saya sendiri dapet gule otak, Subhanallah. Temen-temen dalem sel enggak ada yang tau peristiwa sedekah dan doa saya enggak ada yang tau. Tapi yang amazing adalah mereka dapet makanan berbeda. Saya mesem-mesem sendiri aja.

Itu pelajaran pertama, gara-gara semut medoakan. Saya bilang, “Kaki gue di sini, gak ada usaha, gak ada ikhtiar, gak dagang, gak ngapa-ngapain. Tapi ternyata, itulah ikhtiarnya. Baru ngasih roti sepotong apa lagi satu kan. Kalau satu bisa dapet restorannya tuh”. Pelajaran ini membekas sekali, waktu itu tahun 1999.

Kemudian setelah saya keluar dari penjara, saya menunjukkan kepada orang tua bahwa saya akan jadi The New Yusuf, jadi Yusuf yang baru, saya tidak mau lagi main proyek, harta-harta yang haram. Saya coba dagang di Terminal Kalideres. Modal Rp14 ribu jadi es kacang ijo 70 bungkus. Es mambo tapi cair.

Saya dagang deh, dengan reputasi saya sebagai pedagang sebelumnya, saya bilang, “Ini enteng lah, 70 kantong itungan saya kalau kali gope, jadi Rp35 ribu nih, bisa untung 100 persen”. Saya dagang ke terminal. Alhamdulillah, dengan segenap pengalaman saya dagang, cuma laku lima. Sisa 65 kantong, padahal ini pakai santen, wah besok bisa celaka nih. Alhamdulillah saya dikasih utangan es balok, saya bawa lah es balok kemudian saya pulang ke rumah. Saya sempetin mampir ngaji. Ternyata topiknya tentang sedekah. Dan itu cukup merubah saya saat itu.

Kata Ustad Basyuni, “Kalau lu untung, sedekah biasa. Lu kerja gajian terus sedekah itu juga biasa. Yang hebat, belum untung, sedekah. Kerja, gajian, biasa. Kalau belum gajian, sedekah. Ini yang Allah akan tersenyum”. Saya praktek besoknya, 65 kantong yang sudah saya rendem di es balok, pagi-paginya saya rubah cara dagang saya. Orang kan biasanya sedekahnya after ya, saya before. Saya kumpulin lima anak, saya bilang, “Nih doain abang, abang mau dagang” lima kantong saya kasih tuh. Satu kantong Rp500 perak kan.

Sisa 60 kantong kan tuh, Alhamdulillah setelah saya sedekah sampai jam 12 siang malah enggak ada yang laku. Rupanya saya harus belajar sabar. Jadi setelah sedekah pun ada proses. Adzan Dzhur pun berkumandang, saya bawa lah termos es saya ke depan musholla terminal, saya taro saya ambil wudhu, saya sholat. Ternyata saya salah naro di depan pintu. Jadi orang dateng masuk ambil, orang keluar juga ambil. Begitu saya keluar sholat, kosong. Copot jantung saya, Ya Allah saya salah naro ini. Dianggapnya gratis ini.

Eh ada orang dari sebelah kanan musholla bilang, “Mas dzikirnya lama amat sih. Saya tuh yang jagain es kamu. Coba diitung dalemnya berapa mudah-mudahan cukup”. Saya itung tenyata isinya Rp55 ribu. Harusnya 60 kali Rp500 perak kan Rp30 ribu. Tapi ternyata saya ngantongin Rp25 ribu keuntungan dari sedekah. Skor akhirnya jadi Rp55 ribu.

Saya bilang, “5 kantong kali Rp500 jadi Rp2500 dikali 10 Rp25 ribu. Gw dagang yang 60 kali Rp500 jadi Rp30 ribu. Kalau begitu saya bilang perlu dijajal Quantum Giving nih”. Besoknya, saya sikat semua tuh dagangan saya sama termos-termosnya. Alhamdulillah hari berikutnya udah enggak bisa dagang lagi saya. Termosnya udah dikasih orang. Akhirnya kan saya enggak bisa dagang tuh. Allah ganti sama gerobak.

Tiga hari setelah enggak dagang, termos udah dikasih, modalnya pun juga dikasih orang. Hari ketiga ada yang ngasih saya gerobak, polisi di kampung bilang, “Suf itu ada gerobak tu, bisa lu pake kan lu jualan es”. Gerobak itu saya lihat masih bagus, akhirnya saya dagang di Terminal Kalideres pakai gerobak. Tapi saya mikir lagi, belajar lagi, saya kan ngitung nih. Sedekah sepotong roti dapet nasi padang sebungkus, sedekah lima kantong es dapet kemudian Rp55 ribu. Apa jadinya setelah saya sedekah termos dapet gerobak kalau kemudian saya sedekah gerobak.

Subhanallah, begitu saya sedekah gerobak. Saya didatengin polisi malah. Si polisi itu yang bilang sama saya, “Kayaknya ente enggak pantes jadi tukang es dah. Mukanya cakep begini, udahlah temenin saya dakwah”. Begitu dia bilang, jadilah saya nemenin dia dakwah kemana-mana itu. Itu salah satu awal yang membuat saya menjadi ustad.

Quantum Sedekah terus saya pakai ketika kemudian saya dagang mie ayam sama istri sebisa mungkin saya kemudian bilang sama istri dan mertua bahwa kita dagang buat sedekah, jangan dagang buat idup. Kalau dagang buat idup enggak bakal Quantum Changing. Dagang untuk sedekah. Kita memang harus kerja, semua harus kerja, supaya dapet gaji. Tapi gaji itu jangan buat idup, kalau buat idup pasti kurang. Ente kerja, dapet gaji, sedekah. InsyaAllah, akan berlipat penghasilan ente.

Diambil dari kisah nyata KH Yusuf Mansur saat menceritakan perjalanan hidupnya di salah satu stasiun TV swasta.

Hidup Kamu Sulit? Pertolangan Allah Tak Datang? Baca Ini Biar Tahu!

Apakah kamu merasa hidup kamu sulit? semakin ruwet? Merasa sudah berbuat yang terbaik namun rasanya tak ada perubahan sampai-sampai merasa pertolongan Allah tak datang. Hmm..coba baca catatan dari ustadz Yusuf Mansur ini sambil instrospeksi diri ya..Semoga bermanfaat!

Kenapa Hidupnya Tetap Sulit? Kenapa Pertolongan Allah Ga Datang?

Banyak orang menyangka, menduga, berharap, dan tentu saja ini bagus. Bahwa Allah Maha Membalas. Tapi hanya dalam kebaikan saja. Dalam keburukan, engga. Hehehe. Ga adil kan?

Maksudnya gini. Kalau kita sedekah, kita nyangkanya, menduganya, berharapnya, dan taunya, bahwa Allah Maha Membalas. Dan udah begitu, pengennya, langsung dibalas.

+ Apalagi Ustadz Yusuf Mansur kalo cerita sedekah ceritanya ya begitu.

– Padahal ya engga juga. Ada yang saya cerita bahwa ada sedekah yang langsung dibalas. Ada yang sedekah tapi ga langsung dibalas. Berproses.

+ Cerita satpam yang tahajjud 7 malam, juga keren. Dibalas langsung. Anak muda yang bahkan shalat 1 malam. Langsung dibalas. Ada.

– Iya. Yang begitu, ada. Tapi insyaaAllah saya komprehensif.

Cerita Syafii misalnya. Sehabis sedekah, malah terusir dan diusir. Ribut mulu sama istri dan keluarga. Kejatuhan malu. Kejatuhan bingung. Kejatuhan ragu. Hampir-hampir putus asa. Tapi tetap ya Hollywood. Happy ending. Dan happy endingnya bertambah-tambah kualitasnya. Sebab berproses yang dahsyat. Cerita tentang Syafii ini ada di CD bonus buku RKDK. Rahasia Kesuksesan dan Kekayaan. Udah punya belom? Beli. Hehehe.

Atau cerita Haji Mul? Yang bersedekah jam tangan 30jt, yang seakan 1 malam sedekahnya berhasil, dibalas Allah. Dalam 1 hari, dia dikirim dari rekening yang dia ga kenal sampe sekarang, 1M. dan berturut-turut sampe 3 hari, alias 3M. Benarkah seperti sim salabim? Ga taunya? Perjalanan riyadhahnya, ibadahnya, doa-doanya, munajat-munajatnya? 3 tahun. Malam dia bersedekah itu kayak gong saja.

Atau ya cerita saya sendiri. Perjalanan saya malahan tahunan. Sekurang-kurangnya 7 tahun. Dan saya bersyukur. Saya memiliki bank pengalaman dalam urusan dikabulkannya doa dan sedekah yang variatif. Yang kecil-kecil, di urusan yang kecil-kecilnya, saya banyak juga yang dibalas Allah kontan kontan. Tapi di urusan yang besar? Lunas utang sampe ke ampas-ampasnya? Ya relatif 7 tahun.

Tapi saya merasakan bahagia sepanjang tahun, bahkan saat saya belum lagi dibalas Allah. Kenapa? Sebab saya mikirnya, bisa balik ke Allah aja? Udah bagus banget. Bisa minta ampun aja? Udah bagus banget. Bisa diizinkan Allah mengenal Allah, ngejejek ibadah, yakni melakukan ibadah demi ibadah, udah merupakan karunia yang sangat besar. Karunia dari Allah yang Dzul Fadhlil ‘Adzhiem.

Berbagai cerita dengan berbagai proses, ada yang cepat, ada yang lambat, saya ceritakan. Mudah-mudahan semua diizinkan Allah untuk ada manfaatnya. Aamiin

Pembekalan Cara Allah kepada Nabi dan RasulNya, Muhammad sholla ‘alaih, juga begitu. Para Nabi & Rasul diceritakan perjuangannya oleh Allah. Supaya NabiNya kuat. Supaya RasulNya ini, yakni Nabi Muhammad, Rasulullaah Muhammad, kuat. Adakalanya Allah langsung menjawab doa Nabi. Adakalanya Nabi dibiarkanNya belajar. Justru agar menjadi kuat.

Seorang anak kecil, yang sedang belajar jalan. Jika sering ditolong, dia ga akan belajar merangkak lagi, ga akan belajar berdiri lagi ketika jatuh, ga akan belajar survive. Seorang anak kecil yang berantem sama kawannya, berseteru dengan kawannya, ada masalah di pelajarannya, bila kemudian ayah ibu sayangnya salah, yakni terlalu cepet ikut campur, terlalu cepet ambil bagian menolong, bahkan kadang sampe tuntas, maka anak ga akan banyak bank emosinya. Ga akan dewasa-dewasa.

Kadang, dibiarkan, tentu pembiarannya, bukan cuek loh ya, maka anak akan bagus secara natural. Pake celana, ya disediakan aja celananya. Tar juga bisa sendiri. Jangan dipakein melulu. Makan, misalnya. Agenda makan. Koq ya disiapin melulu. Bahkan sampe cuci piring ga dilibatkan tuh anak-anak. Wah ya jadi manja. Dan dijamin makannya ga akan beres. Di pesantren, kenapa jadi mandiri dan dewasa? Ga ada ortunya. Ga ada ayah ibunya. Dipaksa dan terpaksa, secara sistem kepesantrenan, untuk mandiri.

Allah menyiapkan potret segala Nabi dan Rasul sebelum Nabi Muhammad, untuk penguat hati, dan pelajaran bagi Nabi Muhammad. Ada yang anaknya sholeh sholehah. Ada yang anaknya durhaka. Ada yang penyabar, ada yang peragu dan suka nanya. Ada yang ga pake nanya, jalan aja. Bahkan ada yang mencari. Seperti Nabi Ibrahim. Mencari. Ada yang penjahit. Ada yang tukang kayu. Ada yang miskin. Ada yang kaya. Komplit. Semua potret para Nabi dan Rasul, diberikan oleh Allah. Juga aneka sahabat-sahabat para Nabi dan Rasul terdahulu sebelum Nabi Muhammad.

Demikian juga potret keadaan ummat-ummatnya. Lengkap. Sebisa mungkin saya juga begitu dalam menyajikan ilmu dan pengajaran, wawasan dan hikmah. Bermacam-macam.

Dia memperbaiki dirinya. Banyak ibadah dia lakukan. Yang sering dipertanyakan kemudian oleh orang-orang: Koq kenapa hidupnya tetap sulit? Kenapa Pertolongan Allah ga datang? Atau belum datang?

Banyak jawaban sebenernya. Di antaranya:

  1. Jika Allah menghendaki menolong kita, Allah memudahkan kita berbuat baik. Allah mengizinkan kita untuk memperbaiki diri. Ini adalah bentuk pertolongan Allah juga adanya.
  2. Jika Allah menghendaki menerima kita, maka Allah bikin kita kembali pada-Nya. Bertaubat kepada-Nya. Bisa minta ampun pada-Nya.
  3. Bisa punya niat benerin diri aja, itu udah merupakan bentuk pertolongan Allah.
  4. Yang paling mahal buat kita adalah kesempatan untuk memperbaiki diri. Benahin diri. Betulin langkah diri. Apalagi kalo sampe Allah bukain jalan-jalannya. Yakni bukain caranya. Ngasih kita ilmu. Ngasih kita komunitas. Ngasih kita orang-orang, yang bisa nganterin kita ke Allah. Ini bener-bener sudah dapat pertolongan itu
  5. Bukankah yang lebih mahal itu adalah ampunan-Nya? Jika kemudian kita bisa minta ampun, sekedar bisa minta ampun itu saja, udah mahal banget. Ibarat berdoa, jika kita bisa mengangkat tangan, dan mengucapkan doa yang kita mau mintakan itu, maka itu sudah tanda-tanda Allah akan memberi.
  6. Coba baca Qs. Al Hadiid, ayat 20 sd 24. Buka dulu yaaa…

Buka, dan baca. Ayat, berikut artinya. Bacanya jangan Cepet Reading. Tapi Enjoy Reading. Saya konsen banget di urusan ini. Bacanya berulang dan berulang. Lagi, dan lagi. sekurang-kurangnya 3x bulak balik daaaaah.

Syukur-syukur, bener-bener dibulak balik aja bacanya. Lagi, dan lagi. terus, dan terus. Di ayat-ayat yang sama. Tambah lagi syukurnya saya, jika kawan-kawan mau ngambil kertas dan pulpen. Nyatet-nyatet ayatnya dan terjemahannya. Lalu mau memikirkan tentang ayat itu.

Tar postingan mendatang saya tambahin materinya. InsyaaAllah.

Salam, @Yusuf_Mansur.

Pin It on Pinterest